Siapa Yang Mencintai Pekerjaanya, Maka Setiap Hari Adalah Hari Libur

2 komentar
unsplash.com


Siapa yang mencintai pekerjaanya, maka setiap hari adalah hari libur

Sebait kalimat sederhana, tapi bagi gue bermakna banget. Coba kita tulis ulang :

siapa
Yang
Mencintai
Pekerjaanya.
Maka
Setiap
Hari
Adalah
Hari
Libur

Artinya : kita diibaratkan liburan disaat kerja.

Pernah gak sih kita ngerasajenuh banget sama suatu kerjaan, misal gue adalah seorang adm (administrasi) di suatu pabrik manufactur yang memproduksi celana Jeans. Ada saat dimana gue ngerasa “kok, hari ini bete banget, lama banget, masih lama ke jam pulang” apalagi hari selasa.
Sampe temen gue bilang hari selasa adalah hari yang panjang.

Pernah gak sih ngerasa kayak gitu ? jenuh banget.
Atau gak gini, pernah gak ngerasa kerjaan kita tuh susah banget, atau ngeribetin banget.
Cara yang kita kerjakan untuk melakukan suatu tugas kerjaan itu bikin kita jadi gak enak ? malah sampai ke mengeluh ?

Kalau pernah, kemungkinan besar kita belum mencintai pekerjaan kita. Nah loh ? kok bisa ?

Logika lain..

Pernah gak sih, ngelakuin sesuatu yang kita suka banget, sampei kita gak inget waktu. Waktu berlalu begitu cepat, ngerasa “perasaan baru mulai kok dah berakhir lagi ?

Belanja misalnya,
Jalan-jalan misalnya,
Maen game misalnya,
ngeMusik misalnya..

Senengkan ? waktu berlalu begitu cepat kan ? nah .. ini artinya kita sedang mencintai itu.

Maka benar “siapa yang mencintai pekerjaanya, maka setiap hari adalah hari libur” .

Nah, terus gimana dong kalau kita kepaksa ngelakuin kerjaan yang gak kita cintai sedangkan kita juga ingin merasakan “liburan disat kerja” ?

Usut punya usut nih ya ternya gue juga belum menemukan formula ampuh supaya perasaan liburan disaat kerja itu tetep konstan, awet, tahan lama. Hehe
Tapi tenang, masih ada rumus yang bisa kita lakukan untuk mencobanya, siapa tahu berhasil dikamu . he

Kata kuncinya adalah . Cinta = Liburan
Saat menCintai Pekerjaan ≠ Liburan maka bisa digunakan :

Mencintai (yang berhubungan dengan) pekerjaan = Liburan

Pernah gak kita merasa tiba-tiba enak banget kerja padahal biasanya gak enak. jam-jam kerja yang menjenuhkan tiba-tiba berubah jadi menyenangkan karena ada “sesuatu” atau karna ada Faktor X pernah  ?

Kalau gue sih pernah, misal tiba-tiba jam jam kerja berubah menjadi menyenangkan adalah ketika ditugaskan mengikuti pelatihan pemadam kebakaran, kan Asyik tuh bisa bebas (walaupun sebentar) dari rutinitas mandangin komputer atau megangin celana jin (ditulis Jeans), bisa dapetin ilmu baru juga. Atau ketika ditugaskan untuk memotret beberapa bagian gedung untuk didokumentasikan, kan enak tuh bisa jalan-jalan seolah jadi photgrafer, hehe. Atau saat jenuh-jenuhnya kerja, bisa melakukan obrolan yang tak biasa dengan rekan kerja, kalau biasanya ngomongin orang lain pas kerja, nah genti coba dengan hal yang gak biasa, misalkan ngomongin temat liburan pavorit, ngobrolin makanan, ngobrolin hayalan tingkat tinggi juga sesekali boleh sih dan pernah gue coba dan cukup berhasil.

Hal-hal tersebut kadang berhasil membuat kerja menjadi liburan, ya walaupun harus diakui kurang lama efeknya.. hehe

Tapi ada sih 1 jurus lagi , 1 jurus yang cukup ampuh namun memerlukan latihan serius.

Adalah Kerja Lillah, kerja karena Alloh .

BEUUH , MANTEP DAH TUH.
Bahasan Lillah ini kita bahas lain waktu yaa. Nanti kita cerita-cerita lagi .

Terimakasih

Wassalamu’alaikum.
Ibrahim Dutinov
Pembela kebenaran, pencari jomet sejati. Gue Ibrahim, gue penulis. Bukan teroris!

Related Posts

There is no other posts in this category.

2 komentar

  1. good,

    sering nya sih mengeluh...

    mungkin karna kerjanya bukan karena cinta, tp karna kebutuhan... jadi bawaannya maksain weh...
    bisa jalan-jalan diwaktu kerja seperti nya menyenangkan.. kerja saya dilapangan bisa dong jalan2 tp ttp aja berat krna hati nya bilang ini lagi kerja.
    coba deh liat acara tv yg acaranya kulineran, atau datengin spot-spot tempat indah, seperti nya mereka jg ttp dalam pikirannya ini bukan liburan tp ini adalah kerja. (tp ga tau jg sih, hehe.)

    susah sih klo mencintai kerjaan, soalnya sudah ada yg dicintai Emak, abah, istri... hehehehe
    nah opsi yg terakhir boleh juga.. tp syaratnya kita sudah cinta Allah, cinta Rosulullah...

    BalasHapus
  2. widdih , lebih dalem nih . cintai Emak, abah Istri, muaaanteeeb. jadi ada aja alasan buat semangat kerja ya . meski jalanya bukan mencintai kerjaanya .

    BalasHapus

Posting Komentar

Follow by Email