Hari ke-2 Ngodop | Bingung

8 komentar


Setelah giat bertarung di kontes ngodop di hari pertama, akhirnya gue bisa bikin satu tulisan dan bisa gue publikasi di blog sebagai syarat untuk tetap bisa berdiri di komunitas ODOP. Hakikat Sebuah Harapan begitulah bunyi judul tulisan gue. Selanjutnya gue share tulisannya di grup khusus untuk sharelink. dan melihat beberapa rekan penulis lain yang tulisannya sudah di share duluan. “ya Alloh, bagus bagus banget tulisanya” celetuk gue dalam hati 

  Gue kehabisan kata-kata di hari kedua, duh gimana ini , gue gak mau tersingkir di awal, gue harus lolos. Entah kenapa hari kedua ini terasa begitu berat, rasanya setiap apapun yang gue baca gak berpengaruh ke feeling nulis gue, kenapa hal ini bisa terjadi ? gue udah kayak lagunya Kustian “dimana, dimana atuh dimana, nya dimana ide abdi teh ayana, kumaha kumaha atuh kumaha, nya kumaha atuh nulis mimitina”

Padahal gue ingin banget jadi penulis, makanya gue ikutan seleksi masuk ODOP supaya suatu hari gue bisa jadi penulis. Berbekal keinginan itu dan modal nulis nekat gue coba bikin tulisan untuk bisa diterima masuk. Akhirnya gue masuk. Tapi kenapa hari ini gue susah nulis ??? “Ya Robb, kumaha ieu” celetuk gue sambil menengadahkan wajah ke atas. Dan ruang kantor serasa semakin menyempit seperti yang pernah terjadi pada Four dalam Film Divergent.

Huft.. waktu berjalan terus berjalan, gue coba cari inspirasi buat nulis, gue buka lagi pelajaran semalam soal non-fiksi, dan syukurlah Kak Ezza dari Bandar Lampung, momod sekaligus salah satu PJ di grup ODOP bersedia berbaik hati meringkas materi semalam, dan ternyata lengkap tanya jawab peserta dengan pemateri, Alhamdulillah. Gue buka ringkasan dari Kak Ezza dan gue baca dengan saksama setiap bahasan demi bahasannya. Tau apa yang gue dapat ? enggak ada ! otak gue masih belum bisa bikin tulisan, padahal ringkasan Kak Ezza sudah lengkap dan gue gak tahu kenapa.

Waktu berjalan terus berjalan ? lah kalimat ini pernah gue tulis di atas ya ? haduh kan gue bingung mau nulis apa lagi, pokoknya waktu berjalan terus berjalan memang bener, seiring dengan itu, otak gue kayaknya gak mau berjalan buat bikin tulisan, tetep gak mau. Sampai suatu ketika gue inget tulisan gue sebelumnya, Hakikat Sebuah Harapan gue pikir masih ada harapan, tapi apa ?

***
 Pada Akhirnya gue pasrah, sambil mencari-cari ide gue yang masih berceceran di luar kepala, gue tulis curhatan gue sebagai tulisan hari ke 2 ngodop. gue berharap ada penulis lain yang baca tulisan gue ini berkenan berkomentar dan memberikan masukan. Mumpung tema nulisnya masih bebas, belum ada tantangan.

Sekian , gue Ibrahim Dutinov, gue penulis dan bukan teroris

#ODOPBatch7
#KMPSMI2
#OneDayOnePost 
Ibrahim Dutinov
Pembela kebenaran, pencari jomet sejati. Gue Ibrahim, gue penulis. Bukan teroris!

Related Posts

8 komentar

  1. mantap ...tulisan bingung udah segini ...

    BalasHapus
  2. Alhamdulillah Pak Aman sudah mampir kesini, makasih ya .

    ada saran buat aku gak Pak ?

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. wkwkw, sepertinya harus begitu,, nunggu beduk dulu tapi. hehe

      Hapus
  4. Msih bagus kebingungan nya berakhir jdi tulisan kg ,😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gak salah Teh Yuli juga pernah ya ? Bikin tulisan kayak gini

      Hapus
  5. Iya kang..
    Alhamdulillah ya pada faktanya kita gak bingung2 amat hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau kata iklan mah, "kalem aja, lanjut terus"

      Hapus

Posting Komentar

Follow by Email