Hari ke-9 Ngodop I Konflik Batin

33 komentar

Mau sampai kapan pun keputusan Desi tetap tak bisa dicabut! Deso memang sudah keterlaluan, mengatakan hal yang tidak semestinya dikatakan kepada Desi. Berkali-kali Deso meminta maaf dan menyesali perbuatannya, berkali-kali itu pun Desi teguh dengan keputusannya. Perjalanan yang terjalin sudah cukup lama antara keduanya harus kandas di tengah jalan.

Di atas adalah contoh otline cerita pendek dari Desi dan Deso, harus selalu ada konflik dalam sebuah cerita sehingga cerita menjadi lebih hidup dan menarik untuk dibaca.

*****
Hai Riders

Sudah hari ke sembilan aja nih kontes ngodop berlangsung, Alhamdulillah gue termasuk ke daftar peserta yang lulus masuk ke tahap selanjutnya (selamat yaa --- iya makasih , hehe), setelah sebelumnya bertarung dengan kata demi kata, tulisan demi tulisan. Pencarian ide pun menjadi cerita yang menarik untuk di ceritakan. Termasuk konflik batin yang pernah terjadi dalam kehidupan gue selama ngodop berlangsung.

Menurut Ahmad Fikrand lewat blognya https://ahmadfikriand.wordpress.com. Konflik batin artinya konflik pribadi yang disebabkan oleh adanya dua atau lebih keinginan atau gagasan yang saling bertentangan dan menguasai diri individu, sehingga memengaruhi sikap, perilaku tindakan dan keputusannya.

Berikut gue coba susun beberapa konflik batin yang pernah terjadi pada diri gue semasa ngodop :

1. Capek tingkat Dewa

Kita sama-sama tahu bahwa peserta ngodop berasal dari berbagai macam kalangan, tentunya temen-temen berprofesi sebagai pekerja keras. Tak jarang tugas di tempat kerja menguras pikiran dan tenaga kita. Termasuk terjadi kepada gue. Gue sempat enggak bisa buat tugas di Komunitas ODOP gara-gara merasa capek banget.

Moto : lu dah nulis buat ngodop belum ?
Mutu : belum, males ah, gue capek
Moto : lah, katanya lu mau jadi penulis hebat.
Mutu : iya sih, tapi serius ini males dan capeknya udah tingkat Dewa.

Cuplikan dialog tersebut mungkin bisa mewakili konflik batin gue. Tapi Alhamdulillah, berkat do’a dan dukungan Riders sekalian, gue jadi semangat buat menulis tiap hari.

2. Pikiran terbelah-belah

FYI nih, gue adalah seorang buruh, kerja dari pagi sampai sore. Di tempat kerja gue tugasnya jadi administrasi, memasukkan data dari kertas ke dalam komputer. Sore pulang ketemu keluarga, tak jarang gue bagi-bagi tugas sama istri buat jaga bayi kecil, nyuci, menjemur, masak, dll. Kita sepakat untuk membagi-bagi waktu. Banyak aktivitas ini-itu membuat pikiran menjadi terbelah-belah :

Ubi : Abi, lagi ngapain ?
Abi : lagi nulis Bi, kenapakah ?
Ubi : ini si Dede pengen di gendong dulu, Ubi mau nyuci buat besok.
Abi : oh iya Bi. Siap

Cuplikan dialog tersebut mungkin bisa mewakili konflik yang kedua. Tapi Alhamdulillah, kembali lagi karena do’a dan dukungan Riders sekalian, gue selalu menyempatkan menulis walaupun pikiran masih terbagi-bagi.
3. Alasan dulu, alasan lagi alasan terus.

Seharusnya kata yang pantas untuk melengkapi kalimat di atas adalah Allah dahulu, Allah lagi, Allah Terus. Nah, konflik batin gue selanjutnya adalah selalu ada aja alasan untuk tidak menulis.

Momo : udah nulis?
Mumu : belum, kan gue lagi kerja

Beberapa saat kemudian

Momo : udah nulis?
Mumu : belum, kan gue lagi makan

Beberapa saat kemudian

Momo : udah nulis
Mumu : belum, kan gue lagi sibuk

Beberapa saat kemudian

Mumu : tumben gak nanya
Momo : ngapain gue tanya, lu pasti punya banyak alasan

Mumu terdiam termangu mencerna kata-kata Momo.

Nah, begitulah kira-kira dialog di atas mencerminkan konflik gue selanjutnya.

Sebenarnya ada banyak konflik yang bakal gue bahas, tapi sejatinya gue harus fokus dengan cita-cita gue sebagai penulis yang bisa menyebarkan manfaat untuk umat. Setiap orang sudah diberikan kadar masalah yang berbeda oleh Allah. Berita baiknya adalah, Allah tak akan membebani kita di luar batas kemampuan kita.

Nah, sekian bahasan gue soal Konflik.
Gue Ibrahim Dutinov, gue Penulis, bukan Teroris.

#ODOPBatch7
#KMPSMI2
Ibrahim Dutinov
Pembela kebenaran, pencari jomet sejati. Gue Ibrahim, gue penulis. Bukan teroris!

Related Posts

33 komentar

  1. Konflik selalu ada tapi kita juga hrus fokus ke cita2.. πŸ‘

    Auto semangat nih

    BalasHapus
  2. Asyiaap Kak . . .

    Makasih udah mampir ya

    BalasHapus
  3. Dikemas sangat rapi dan menarikπŸ‘... tersuguhnya cerita membuat tulisan ini semakin fresh... semangat terus kang ditunggu tulisan-tulisan selanjutnyaπŸ˜‡

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah teteh. Terimakasih sudah mampir ya

      Hapus
  4. Keren, ah jadi pengen nimba ilmuna ih😊😍

    BalasHapus
  5. semangat terooos... gaskeun!! ^^ hehe..

    BalasHapus
  6. Selalu renyah n bikin ketawaπŸ˜…πŸ‘ kali kedua aku terdampar disini 😁🀣

    BalasHapus
  7. Bagus kak πŸ˜‡

    Tapi masih ada yang typo.

    Outline bukan otline, readers bukan riders πŸ™

    Kalau riders artinya para pengendara kak soalnya πŸ˜πŸ™
    Maksud kakak, para pembaca kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... selalu senang saat tulisan ada yang berkomentar, apalagi kalau sampai memberikan koreksi. Tanda kalau ada yang peduli dengan kita.

      Jadi, memang Outline gue emang typo. he (duh padahal dah di liat ulang) kalau Riders. emang sengaja kayak nyebut pembaca tuh sebagai pengendara, pernah di bahas singkat sih di ngodop hari ke 3. hehe
      sepertinya memang harus digenti jadi jadi reader.

      Makasih ya Kak udah mampir

      Hapus
  8. Semangat kakak, semoga semuanya bisa berjuang sampai akhir

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, Terimakasih semangatnya dan terimakasih juga ya udah mampir

      Hapus
  9. semangat terussss! bagus nih pemilihan katanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. Harus semangat terus biar bisa lolos. hehe
      Alhamdulillah Kak, terimakasih sudah mampir dan berkomentar, jauh jauh dari Kaior ke Sapporo. hehe

      Hapus
  10. Konflik bathin pas banget dg saya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ... Kita samaan ternyata ..

      Makasih udah mampir Kak

      Hapus
  11. Lakukan saja dengan senang hati~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maka semua mengikuti . . . Hehe.

      Makasih dah mampir Kak

      Hapus
  12. Balasan
    1. Asyiaap . Terimakasih Jempolnya dah mampir . He

      Hapus
  13. Keren kak
    Seakan menyentil kita2 yg masih selalu punya segudang alasan utk memulai sesuatu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah .. semoga gue juga selalu tersentil ..

      Makasih udah mampir ya

      Hapus
  14. Menarik sekali ceritanya. Tetap semangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau menarik ..

      Makasih udah mampir ya

      Hapus

Posting Komentar

Follow by Email