Train To Buitenzorg

17 komentar
Hahahahhai Temans

Episode kali ini adalah jalan-jalan. Kenapa? Karena gue ditantang orang-di-belakang-ODOP buat bikin tulisan tentang jalan-jalan yang dikemas dalam bentuk feature.

Sebelum gue mulai cerita, yang selama satu pekan hanya dapat jatah 1 hari untuk liburan unjuk tangan! Hehe. Sudah mangga turunkan lagi tangannya. nuhun

Salut deh sama Temans yang sedang berusaha, kerja keras, kerja cerdas, kerja kerja kerja (eh) atau kerja paksa selama 6 hari dalam sepekan. Asli gue salut. Pesan gue, tetap semangat dan ingat solat. Hehehe Mantap. Gue juga sama sih. Punya satu hari dalam sepekan yang bisa digunakan untuk berlibur. Gak selalu bisa liburan sih, gimana faktor U nya aja..

Well... 2 Minggu sebelum hari H, gue putuskan buat ngajak orang rumah jalan-jalan ke Bogor naik kereta.  Gue sama Istri pengen ke Kebun Raya Bogor (dulu namanya Buitenzorg), selain buat Tamasya keluarga, tadinya gue juga pengen anak gue sedari dini bisa kenal dengan flora dan fauna yang tentunya kalau di Kebun Raya Bogor pasti beragam dan lebih lengkap ketimbang sawah depan rumah atau kebun belakang rumah.

Karcis kereta Cicurug-Bogor gak bisa dipesan dadakan kek Tahu Bulat loh ya. Minimal pesan 1 hari sebelumnya. Itu juga kalau masih kebagian. Dalam kondisi tertentu, karcis Cicurug-Bogor pada hari H bisa habis H-2. Biasanya sih kalau libur panjang.

Biar segala sesuatunya berjalan dengan baik, gue coba hitung-hitungan biaya dan keperluan yang dibutuhkan. Hal ini biar meminimalisir kekurangan biaya ya. Catat!

Selain ke Kebun Raya, kebetulan waktu itu di Bogor lagi ada Islamic Book Fair, jadi sekalian mampir dong jajan ilmu. Hehe. Anggaran jalan ke Bogor adalah :

Gue Anggarin buat jalan2 adalah 300rb
Dengan itungan mentah sebagai berikut :
Ongkos Kereta 3orang*30rb = 90rb
Jajan keluarga = 100rb
Tiket KebonRayaBogor 3*15rb= 45rb
Naik Grab Stat-lokasi BookFair = 20rebuan
Makan minum dll = bawa dari rumah
Popok Khaulah = Bawa dari rumah
Sisanya 45rb jaga2.

Berangkat .....

Haaiii kita berangkat..

Sebelum berangkat, gue sama Khaulah Selfie dulu, biar anteng. Hehe.


Ini pas lagi di kereta. Biasanya Khaulah kalau naik kendaraan umum suka tidur nyenyak sampai turun. Karena kayak di ayun-ayun kali ya. hehe Kalau naik kereta, dia tidurnya bentar, terus langsung cegukan. Dingin kali ya? Kasihan kan. Tapi buat orang dewasa mah mantap sih, naik keretanya aja sudah seperti berwisata. Nama keretanya KA Pangrango


Yang gue suka dari KA Pangrango Cicurug-Bogor adalah :

1. Tanpa Hambatan, gak ada macet maksudnya. Hehe;
2. Sensasinya Beda sama naik Mobil/motor;
3. Lebih menikmati perjalanan, selama dalam perjalanan, tak jarang ada pemandangan-pemandangan yang mencuci mata saya;
4. Kalau laper atau haus, ada petugas khusus yang menangani;
5. Toiletnya banyak;
6. bisa sambil ngecharge hape atau main laptop;
7. tempatnya luas.


Makanya kalau sama keluarga mah mending naik kereta. Lebih ramah buat keluarga juga. Adem karena AC nya banyak. hehehe.
Setelah 1 jam lebihan di kereta, akhirnya sampai di tujuan. Buitenzorg



Sekian.

FYI

Sebelum ke BookFair, kita rehat dulu di area Masjid yang ada perpustakaan nya. Kereeen..


Sebetulnya ada banyak yg pengen gue ceritain. Seperti cerita beli banyak buku karena murah,  trus beli celana sama kerudung Khaulah padahal sebelumnya gak niat beli. Hehe. Makan di tempat Makan Padang yang harganya selangiiiit.
Dapet Grab yang malah Curhat, Dan lain sebagainya . Hehhe tapi nanti lah. Kapan-kapan.





Ibrahim Dutinov
Pembela kebenaran, pencari jomet sejati. Gue Ibrahim, gue penulis. Bukan teroris!

Related Posts

There is no other posts in this category.

17 komentar

  1. Kren ih kg azwar jalan2 nya😆

    BalasHapus
  2. Saya belum pernah dari Cicurug-Bogor naik kereta. Paling juga naik angkot kang. Hehehe... Khaulah berapa tahun tuh kang udah di ajak jalan-jalan. Sehat selalu kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain Kang. Hehe, sesekali. Berhubung sekarang domisilinya di Cicurug, dan sama keluarga, jadi lebih enak naik kereta sih sebenernya. Walaupun harus merogoh kantong agak dalem. Hehe

      Hapus
    2. Khaulah baru 3 Bulan Kang... Hehe sepanjang perjalanan banyaknya tidur. Sempat kasihan sih udah di ajak jalan2 masih kecil, tapi sesekali boleh lah buat ngelatih . Hehe

      Hapus
  3. Bapak keren, mau gendong dedek bayi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah,, bagi-bagi tugas buat buah hati. ehe. makasih sudah mampir Kak

      Hapus
  4. Hai Khaulah... Wah seru ya jalan-jalan sama Ayah Bunda.

    Semoga next time Ammah bisa juga tuh main ke KRB.

    Aslinya penasaran tuh sama isi KRBnya Kak. Semoga next time dibagiin ya... Terimakasih udah berbagi serunya perjalanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo ateu Arhana.

      iya pengennya ke KRB, biar bisa ekspolarsi banyak hal. tapi kemarin gak jadi.

      setelah didiskusikan lagi, mengingat waktu yang terbatas, jalan-jalan ke KRBnya gak jadi. mudah-mudahan nanti jadi trus bisa review menurut pandangan Khaulah, hehe

      Hapus
    2. Walah... Ternyata belum jadi ke KRB. Baiklah ... Ditunggu kisah serunya Khaulah...

      Hapus
  5. Dak aku galfok sama Khaulah ���� si kecil umur berapa, Pak?

    BalasHapus
  6. Wah seru nih kak berlibur naik kereta, di Makassar sih belum ada kereta😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Di Bogor gak ada Pelaut Kak. Heheh.

      Zainudin suamigakajadinya Hayati juga orang Makassar kan ya. Hrhr

      Hapus

Posting Komentar

Follow by Email