Bagus Enggaknya Yang Penting Nulis

13 komentar

Hai dok, senang sekali ya. Sebentar lagi kita akan sama-sama memasuki bulan Ramadhan. Bulan penuh keberkahan, bulan penuh ampunan, dan hanya pada bulan Ramadhan, pahala dilipat gandakan. Sampai tidurnya orang yang sedang berpuasa di bulan Ramadhan aja termasuk beribadah kan Hehe. tentunya kalau diniatkan ibadah ya, dari pada ngomongin orang kan. Gimana? Seneng dong ya
 
Ngomongin bulan Ramadhan, pasti udah kebayang dong bakal ngelakuin apa aja. Bakal melaksanakan aktivitas apa aja. Jangan karena tahu kalau tidurnya orang berpuasa selama Ramadhan termasuk ibadah, kamu jadi banyak tidur ya. Ayolah... banyak aktivitas seru yang bisa dilakukan ketika berpuasa. Ngabuburit misalnya.

Ngabuburit berasal dari kata dasar dalam bahasa Sunda yaitu burit. Kata burit artinya sore. Nah, ketika diberi imbuhan, kata burit menjadi ngabuburit yang artinya melakukan kegiatan di sore hari. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, ngabuburit dituliskan berasal dari kata kerja dalam bahasa Sunda. Kemudian mengabuburit diartikan 'menunggu azan magrib menjelang berbuka puasa pada waktu bulan Ramadan'. (sumber : bobo.grid)

Setuju enggak kalau Ngabuburit adalah termasuk aktivitas yang mudah diingat dan paling ditunggu setiap orang ketika Ramadhan. Orang muda sih biasanya. Hehe kek gue gini. Enggak deng, hampir semua umur sering ngabuburit, terlepas disengaja atau tidaknya.

Oh ya. gue mau tanya, kegiatan apa sih yang biasa kamu lakukan ketika ngabuburit? Nongkrong di alun-alun? Ngaji? Atau apa? Hehe. Percaya deh gue pasti kamu banyak kegiatan buat ngisi ngabuburitnya. Tapi kalau gue boleh curhat, semenjak nikah sih ketika ngabuburit, gue sukanya ngabisin waktu ngabuburit buat nyiapin hidangan buka puasa. Bantuin istri. Selain memang sudah jadi kewajiban, menyiapkan hidangan bareng pasangan itu seru loh ya... (apa mungkin karena gue pengantin baru ya waktu itu) pokoknya, boleh deh tuh dicoba. nikah dulu tapi ya

Ramadhan sekarang juga mau gamau kita sedang berada pada masa pandemic corona. di beberapa daerah kan udah gak bisa kemana-mana ya, dibatasi. Mungkin yang terbiasa ngabuburit dengan nongkrong berkerumun menikmati indahnya senja di suatu tempat sudah tidak bisa lagi melakukan itu. atau yang biasa mendengar kuliah atau ceramah di Mesjid Agung tengah kota, sekarang hanya bisa mendengarkannya lewat kajian online. Lagi-lagi karena dibatasi. Eh tapi walaupun begitu, masih banyak aktivitas yang bisa dilakukan sih ya.


Hei dok. Gaje gak sih gue nulis? Hehehe.

Baydewey
Sory nih sebenernya maksud gue nulis di atas, tidak lain dan tidak bukan adalah untuk bisa menghasilkan tulisan saja. Hehe. 

Berapa menit yang gue habisin bikin tulisan ini? Ya kurang lebih 20 menitan sih. Nulis gitu aja gak banyak mikir. Hal ini gue lakuin agar gue terbiasa nulis lagi. Bentar lagi kan mau gabung ramadhan writing challenge (RWC). Makannya mesti belajar nulis lagi. Mesti ngebiasain nulis lagi. Apa aja gue tulis. Yang penting biasa dulu. Kan gitu kan ya? Hehe


Mohon maaf tulisannya masih acak-acakan.
Sesuai judulnya sih. Bagus enggak bagus yang penting nulis. Bukankah begitu?

Sekian. Gue Ibrahim Dutinov
Gue penulis, bukan teroris
Ibrahim Dutinov
Pembela kebenaran, pencari jomet sejati. Gue Ibrahim, gue penulis. Bukan teroris!

Related Posts

13 komentar

  1. Bang cara ngubah warna templatenya gimana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lali aku. Hehe. Kalau gak salah settingan warna ada di penyesuaian tema nya Bang di situ ada lanjutan > Fiksioner Color.. Biar milih warnanya enaknya pakai aplikasi buatan Bang Zen yang itu looo. Tinggal Copas kode aja kan.

      Hapus
  2. dulu masih kecil...sama temen2 yg rumah satu gang...nyalain lilin tempatnya pakek batok kelapa...trus keliling2 di komplek...

    kalo sekarang udh nggk ada...yaaa..karena emang zaman udh berubah...

    BalasHapus
  3. asyik atuh itu masa kecil... memang zaman sudah berubah ya. di tempat gue juga ngabuburit dulu mah asyik banget, sekarang beda.

    BalasHapus
  4. Sekarang emang banyak tradisi yg menghilang ya? Tergerus oleh zaman

    BalasHapus
  5. Daan aku baru tau berasal dari bahasa sunda. Ngabuburit itu.

    Btw suka sama tampilan blognya. Ajarin wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuuuy, aku kan ngikutin punya Mbak Marita Ningtyas, Bang Zen juga tuh jadi pakai thema itu.

      Hapus
  6. Bener kok, kalau kita terbiasa dengan menulis, nanti jemarinya dan otak akan sinkron dan menghasilkan suatu tulisan sendiri. Hanya terkadang kita nih susuahh untuk konsisten dan mungkin merasa malu atau merasa tulisannya jelek. Padahal mungkin setiap tulisan memberi makna atau manfaat bagi orang lain meskipun sedikit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beneran. Seringnya belum apa-apa udah down udah gak pede sama tulisan sendiri. Niat jadi penulis aja gak cukup kan tanpa konsisten mah ya.. Hehe aku ketampar

      Hapus
  7. Kalo kata Om Puthut, terus menulis itu bagus. Namun keras kepala untuk selalu menulis itu jauh lebih bagus. Jadi yaudah sih yah nulis aja. Semangaaat!

    BalasHapus
  8. Aduhh eta saha kang photo na hehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Follow by Email