Kuliner Cicurug Sukabumi : Nyobain Ngopi di Jelajah Kopi

13 komentar

Hai
Postingan  kali ini, gue mau ngajak ngopi temen-temen sekalian. Di tempat masing-masing tentunya. Wkwkw. Tapi kalau gue, kebetulan baru saja menikmati secangkir kopi di Jelajah Kopi, Cicurug Sukabumi.

Seperti biasa ya temen-temen, sebelum beranjak untuk membaca tulisan ini lebih jauh. Gue sangat sarankan temen-temen yang belum menunaikan kewajibannya, untuk segera menunaikannya. Andaikata sekarang temen-temen sedang berada di waktu Isya, terus belum shalat isya. Shalat dulu ya. Andai temen-temen punya sedang punya hutang, segera lunasi ya hutangnya. Soalnya hutang itu kebawa sampai kita diakhirat.

Selanjutnya, jangan lupa siapkan camilan ya. Bukannya apa-apa, gue pengen ya temen-temen yang baca postingan gue, bisa sekedar membagikan sedikit rezekinya ke warung tetangga. Oke oke oke? Lanjut 



Tanpa gue tanya ke owner nya, gue udah nyangka kayaknya si owner ini penjelajah. Kalau enggak alumni mapala di salah satu universitas, kemungkinan besar beliau pernah menjelajahi keindahan alam dunia. Tanpa gue tanya ya. Terus bagaimana gue tahu? Nebak aja sih. As simple as that. Gitu.

Tempat Kopi yang beralamat di jalan Cimelati, Cicurug Sukabumi ini sudah ada sejak dulu. Dulu kapan? Dulu pas gue masih sekolah sih udah ada ya. Wkwkw. Pas gue dateng, pengunjungnya enggak ramai, tapi enggak sepi juga. Jadi, gue bisa quality time gitu kan. 

Menu yang ditawarkan di sini udah jelas dong ya. didominasi dengan menu Kopi, kopi dari berbagai daerah seperti sebut saja Kilimanjaro, dan dengan beragam jenis penyajian seperti V60. Selain kopi, Jelajah Kopi juga nyantumin minuman lain sih. kayak Coklat Panas, Green Tea, Taro, dan Air Mineral juga ready kok. 

Makanan? Gue tadi enggak pesen sih, karena udah makan dari rumah, dan emang lagi pengen ngopi aja. Tapi sekilas tadi gue baca menu. Ada tuh Nasi Goreng, Pisang Goreng Keju. Ada Nasi Gila (gue gak tau ya kenapa tu nasi bisa gila)


Woooow...tempat yang dulu aja udah keren ya, apalagi tempat yang sekarang. Yang udah direnovasi. Tempatnya lebih luas, dekorasi nya lebih keren, instagramable gitu kalau kata anak zaman gue. Tempatnya tenang, ngerti gak maksud gue tenang? Ya orang dateng buat ngopi kan biasanya pengen cari inspirasi ya. Ketangan itu beneran diperlukan. Nah, Jelajah Kopi ini pas banget buat cari inspirasi. 

Setau gue free Wifi juga ya, gue dulu pernah dateng ke situ sengaja buat ngerjain karya tulis sih. Wkwkw.

Bagaimana dengan harga-makanannya?

Terjangkau Cooy.. Segelas Kopi Pandan Susu, kopi nikmat yang dicampur dengan bau khas pandan, bisa temen-temen teguk dengan merogoh kocek 13rebu doang. Rasanya mantap. Kopinya nikmat, harumnya sedap. Menu lain juga paling mahal 15rebu kok. Kalau temen-temen bilang mahal, terus membandingkan dengan kopi saschet sih agak kebangetan ya. Hehe.

Secara kan kopi sachet itu banyak kimianya. Kalau temen-temen enggak percaya, liat komposisisnya aja ya, lantas bikin perbandingan logis. Kopi premium yang asli dari biji kopi beneran itu gak bisa disamakan dengan kopi sachet ya. Hehe. Temen-temen yang pernah ngopi produk HPAI misalkan, juga pasti tahu kan perbedaanya.

Lah ini ngopinya kan di kedai, disediakan tempat yang nyaman. Harga segitu mah murah kali coy. Hehe.

Iklan bentar, peimasuri mau lewat.

Alamatnya di Jl. Cimelati no 5. Cicurug, Sukabumi. Kalau udah tahu Cicurug, temen-temen bisa jalan ke arah Taman Rekreasi Cimelati, enggak jauh dari gang kok. Sebrang SDN (lupa SDN berapa?). 

Ulasan gue kurang lengkap?
Emang iyasih. Wkwkw. Lah wong sebenarnya sembari ngajak istri sama anak jalan aja kan. Sekalian ngopi. Reviewnya mah bonus bukan sengaja. Hehe. Untuk info lanjut, bisa datengin ke tempatnya aja langsung. Atau kepoin dulu sosmed nya


Sehabis ini, gue sih berharap bisa buka usaha yang sama, Kedai Kopi Dutinov. Kalau enggak jadi penghasilan utama, sumber penghasilan kedua juga boleh sih. Wkwkw ngarep, tapi serius sih. Bisnis kopi ini gue yakin bisa dijadikan bisnis buat jadi penghasilan tambahan. 
Akhir ulasan, gue pengen ajak temen-temen buat ngomongin new normal sebentar ya. Tahu new normal kan? Kehidupan normal yang baru gitu lo. Jelas perilaku normal kita berubah dong.

 
Perubahan Perilaku ini mau enggak mau mengajak kita supaya bisa lebih care dalam menjalani hidup. Misalkan, kemana-mana pakek masker, jangan sembarangan megang hidung sama mulut apalagi kalau habis keluyuran, sedia handsanitizer di rumah untuk bersihin tangan kita setiap habis bepergian ya. 


Ibrahim Dutinov
Pembela kebenaran, pencari jomet sejati. Gue Ibrahim, gue penulis. Bukan teroris!

Related Posts

13 komentar

  1. Wah jadi pen melancong ngopi inih. Wkwkw :D

    BalasHapus
  2. Cirebon ke Sukabumi deket lah, dari map aja enggak nyampe sejengkal kan Kak. Hehe

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Alhahamdulillah. Tuan Guru, maksud hati hendak mengikuti keistiqomahan Tuan Guru dalam menulis. Hanupis parantos sumping

      Hapus
  4. Asyiik, mau atuh diundang pas pembukaan cafenya. Semoga bisa terwujud kakak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin ya Mujibassalilin... Berharap kabar itu segera datang dalam waktu dekat. Hehe owner nya Memomuslimah sama keluarga Dibandung akan disediakan tempat khusus deh. Hihihi

      Hapus
  5. Jadi inget acara jelajah kopi di tanah gayo garapan Helmi Yahya.. keren idenya. Di lampungjuga jenis kopi robustanya digadang-gadang paling enak. Promosi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iyaa nih lampung tuh terkenal lagi kopinya, bisikin deh sini bisikin ide nya.. Hehe

      Hapus
  6. Wah, saya juga suka ngopi. Kapan2 ngopi bareng yok mas. Hehehe

    BalasHapus
  7. Ide bagus, kita kopdar... Eh odop kan ba'da pandemi, insya Allah mau kopdar di Bandung tuh...

    BalasHapus
  8. Galfok sama 'ngobook' itu disediain di Jelajah Kopinya atau program Mas Ibra sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ready di jelajah Kopinya Bu... Koleksi buku owner nya lumayan banyak. Bagus3 lagi

      Hapus

Posting Komentar

Follow by Email